Era Televisi Multi-Saluran Yang Terdapat Di Korea Utara

Era Televisi Multi-Saluran Yang Terdapat Di Korea Utara – Korea Utara telah mengalami semacam revolusi TV selama lima tahun terakhir. Sementara sebagian besar negara sebelumnya hanya menerima satu saluran, televisi multi-saluran sekarang menyebar di luar Pyongyang ke provinsi-provinsi.

Era Televisi Multi-Saluran Yang Terdapat Di Korea Utara

Tiga saluran tambahan, tersedia melalui siaran dan streaming digital, menawarkan kepada pemirsa di area ini sesuatu yang belum pernah mereka dapatkan sebelumnya dari televisi pemerintah: pilihan.

Dikombinasikan dengan perubahan bertahap di Korean Central Television (KCTV), saluran baru dapat dilihat sebagai upaya untuk membuat media pemerintah lebih menarik dalam menghadapi persaingan dari konten asing ilegal.

Diperlukan Perangkat Keras Tambahan

Untuk menerima saluran tambahan, pemirsa membutuhkan televisi digital atau dekoder. Korea Utara mulai bereksperimen dengan TV digital pada tahun 2012 di Pyongyang, dan dalam beberapa tahun terakhir, layanan tersebut telah menyebar secara nasional, menurut media pemerintah.

Negara ini menggunakan standar penyiaran video digital generasi kedua terestrial (DVB-T2), yang populer di sebagian besar dunia tetapi, yang terpenting, tidak digunakan di Cina atau Korea Selatan. Itu berarti TV digital Korea Utara tidak akan bisa menerima siaran dari negara tetangga sesuatu yang saat ini menjadi masalah bagi pihak berwenang di wilayah perbatasan utara dan selatan.

Empat saluran juga tersedia di layanan TV streaming Manbang, yang diterima di rumah melalui dekoder yang terhubung ke intranet nasional. Tampaknya juga ada aplikasi streaming yang tersedia di PC tablet.

Kotak dekoder untuk layanan ini tersedia di toko-toko. Sebuah laporan bulan Agustus di KCTV menampilkan Department Store No. 1 di Hamhung, dan empat model dekoder dapat dilihat untuk dijual di rak di belakang orang yang diwawancarai.

Kotak-kotak itu juga ditawarkan untuk rumah langganan, menurut laporan dari Asia Press (Rimjingang). Dikatakan bahwa rumah-rumah ditawarkan set-top box seharga 6.000 won Korea Utara per tahun (USD $7 pada tarif resmi), dikumpulkan dengan angsuran bulanan. Sebuah kotak dapat dibeli langsung dengan harga sekitar 22.000 won Korea Utara (USD $24 dengan tarif resmi).

Jadi, apa yang ada di TV?

Televisi Pusat Korea

Korean Central Television adalah wajah paling familiar dari TV Korea Utara. Ini adalah saluran utama yang membawa berita, propaganda, dan ideologi ke seluruh bangsa. KCTV mulai mengudara pada 3 Maret 1963, dan sejak Agustus 1999 telah tersedia di luar negeri melalui satelit. Selama bertahun-tahun, itu adalah satu-satunya saluran TV yang tersedia untuk sebagian besar warga Korea Utara.

Pemrograman hari biasa mengudara dari jam 3 sore sampai sekitar jam 22:30 setiap hari, kecuali hari Minggu dan tanggal 1, 11 dan 21 setiap bulan ketika program dimulai pada jam 9 pagi Pada hari libur nasional utama, program dimulai pada jam 8 pagi Buletin berita utama dari hari ini tayang jam 8 malam dengan tambahan buletin jam 5 sore dan sekitar jam 10:30 malam

Siaran pertama sering kali mencakup beberapa aspek sejarah Korea, dan acara anak-anak biasanya ditampilkan setelah buletin berita jam 5 sore. Juga umum untuk menampilkan siaran tentang Kim Jong Un, terkadang beberapa kali, dengan fitur-fitur kecil tentang sains, prestasi kemajuan di Korea Utara dan kisah-kisah revolusioner mengisi sisa waktu.

Sejak 2019, sepak bola telah menjadi penawaran yang lebih umum, meskipun gimnya diedit dan disiarkan dengan penundaan. (KCTV telah menayangkan sepak bola hanya sekali: pertandingan Piala Dunia 2010 melawan Portugal setelah penampilan yang mengesankan di babak pertama melawan Brasil.)

Ryongnamsan TV

Ryongnamsan TV mengudara pada tanggal 5 September 2012, menggantikan saluran TV Pendidikan dan Kebudayaan Korea. Stasiun ini telah tersedia di Pyongyang sejak tahun 1997 ketika mengambil alih dari Kaesong TV, yang dimulai pada tahun 1971. Saluran ini diluncurkan untuk melayani mahasiswa dan membawa program pendidikan serta film dalam bahasa Inggris, Rusia dan Cina.

Ryongnamsan TV mulai mengudara tiga hari seminggu: dari jam 7 malam hingga 10 malam pada hari Senin, Rabu, dan Jumat. Dalam panduan TV dari 2019, tampaknya telah memperluas siarannya menjadi lima hari seminggu, dari jam 6 sore hingga sekitar jam 10 malam.

Sebagian besar acara diisi dengan sketsa sains dan teknologi yang kadang terlihat di KCTV. Stasiun biasanya memperkenalkan subjek dan menjelaskan prinsip-prinsip ilmiah dasar di baliknya. Ini sering menampilkan contoh subjek dari dalam Korea Utara tetapi juga menggunakan rekaman asing untuk menggambarkan pekerjaan yang sedang berlangsung.

Program bahasa asing juga disiarkan. Salah satu fitur penting dari siaran ini adalah bahwa siaran berita malam utama dan siaran cuaca dari KCTV pada pukul 8 malam, segera diikuti oleh pendidikan revolusioner. Dalam contoh yang diberikan, bagian pendidikan adalah sebuah episode dari memoar Kim Il Sung. Program yang sama telah disiarkan di KCTV, tetapi tidak sejak 2012.

TV Mansudae

TV Mansudae telah tersedia pada akhir pekan di Pyongyang sejak mulai mengudara pada 4 Desember 1983. [2] Ini telah digambarkan sebagai saluran seni dan budaya, meskipun baru-baru ini menambahkan program olahraga ke dalam campuran.

Secara historis, stasiun ini hanya disiarkan pada hari Sabtu dan Minggu, tetapi jadwal TV 2019 menunjukkan program pada hari Jumat juga. Jam tayang barunya adalah pada hari Jumat dan Sabtu dari jam 7 malam hingga sekitar jam 10 malam, dan hari Minggu dari jam 10 pagi hingga 1 siang dan 4 sore hingga 10 malam.

Televisi Olahraga

Saluran TV terbaru Korea Utara adalah Sports TV. Saluran ini mulai ditayangkan pada tanggal 15 Agustus 2015, dan disiarkan pada hari Sabtu dan Minggu malam dari jam 6 sore hingga sekitar jam 10 malam. Dalam hal ini, saluran ini mengisi malam hari ketika Ryongnamsan TV tidak mengudara.

Sports TV tampaknya menyiarkan beberapa acara olahraga sepanjang hari, semuanya diedit dari durasi aslinya. Untuk siaran pada 7 September 2019, semua pertandingan sepak bola asing setidaknya berumur dua bulan.

Liputan olahraga domestik lebih tepat waktu. Piala Hwabul, misalnya, adalah turnamen sepak bola domestik Korea Utara, dan pertandingan yang tercantum dalam panduan program berlangsung hanya dua hari sebelumnya.

Era Televisi Multi-Saluran Yang Terdapat Di Korea Utara

Menariknya, panduan TV mencatat siaran tersebut direkam, mungkin menunjukkan bahwa liputan langsung sesekali ditampilkan. Ini juga mengherankan mengapa, mengingat banyaknya waktu stasiun TV tidak mengudara, lebih banyak waktu tidak diberikan untuk menayangkan berbagai pertandingan dan permainan secara penuh.

Corey Pena

Back to top